Kamis, 10 April 2014

istilah istilah di askfm

yang belum tau istilah-istilah gaul di ask.fm, gue bakal ngasih tau kalian apa saja istilah istilah yang ada di ask.fm. maap kalo ada yang salah atau kurang ya :D
  • Tbh: to be honest yang artinya kamu ngungkapin yang sejujurnya gimana
  • Fmk: itu kepanjangan dari fuck (yu know lah arti fuck itu apa), kill (bunuh), marry (nikahin). Jadi kamu kaya dikasih pilihan gitu, contoh: fmk: a,b,c. Terus kamu jawab f for a, m for b, k for c. kalo gak salah sih ya
  • Likers get like: kalo kamu jawab sure/boleh, orang2 bakalan like jawaban kamu terus kamu like back jawaban mereka di profile mereka. 
  • Depend what your answer and their question likers get question: ini sama aja kaya yg diatas, cuma kalo yg ini kamu kasih pertanyaan ke likers. Tergantung berapa pertanyaan yg diminta/kamu setujui
  • likers get rate: kamu kasih penilaian tentang akun askfm mereka
  • likers get their personality: kamu kasih penilaian tentang diri/personal mereka
  • stdy: kamu mendeskripsikan seseorang melalui lagu yg cocok buat dia
  • impersonate atau imp: kamu niruin kata2 dr temen kamu, contoh: eh impersonate gue dong. Terus km jawab: "kita hari ini kemana?" "ini gimana sih?" blablabla, dsb
  • thought atau describe: Kamu mendeskripsikan tentang dia
  • likers get ship: yang ngelike jawaban kamu, kamu kasih couple/pasangan yg cocok buat dia. Bisa dicouple-in sama artis/doinya dia
  • likers get fi(first impression): kamu kasih kesan ke dia waktu pertama kali lihat akun dia
  • pap(post a picture): kamu ngeupload foto yg diminta oleh si penanya
  • likers get photo challange: si penanya ngasih kamu tantangan buat foto. Contoh: foto challange 4 grid: 1.melet, 2.senyum, 3.duck face, 4.datar. Terus kamu upload deh foto km sesuai dengan gaya yang diminta
  • likers get dare: kamu dikasih tantangan dan harus kamu lakukan!
  • anon atau anonim: itu artinya tanpa nama, jadi kalau minta follback di ask.fm jangan di anon.. tapi kalau mau nanya tanpa yang kamu tanya tau siapa kamu baru dianonim pertanyaannya pas di kotak tanya.
  • dare: artinya sakit perut tantangan. Jadi ceritanya lo dikasih dare sama orang yang ngeask lo. (ex: Dare: like 20 jawaban gue) maka lo harus ngelike 20 jawaban dari orang yang ngeask lo dare. Jadi dare itu ga harus like doang bisa question, tbh,dsbbf: best feature: (ex: bf: rambutnya, bf: matanya:). bf: senyumnya<3) jadi itinya lo harus cari yang menarik dari foto orang yang minta bf dari lo.
  • ToD: Truth or Dare, intinya kayak kita biasa main ToD. tau ToD kan?

sumber: disini

Selasa, 08 April 2014

TakShanjup Menghadapi Semua Ini.

Yah setelah diputusin cindy gulla gue emang sempat nangis, gak lama sih cuman sekitar 2 jam lebih, tapi setelah itu gue semangat lagi karna disemangatin sama Bang sat. Pada malam minggu itu seperti biasa kami pergi nongkrong di stand ojek dengan setelan rapi kami.
"Eh med, keknya bosen juga kalo ngeliat cabe-cabean mulu, bagaimana kalo kita nongkrongnya diwarnet aja?" Bang Sat memecah kesunyian
"Oh ya udah come on, gue juga udah lama kagak main di warnet"
Kami pun meluncur kewarnet terdekat, setelah masuk kami pun disuguhin dengan meja meja kek meja makan.
"Bang Sat, kita gak salah masuk nih, kok banyak meja makan?" tanya gue agak gelisah
"Ah kagak kok, itu didepan aja tulisannya Warnet"
Tiba tiba ada cewe datang make baju kek pelayan gitu, tapi mukanya gak kelihatan kaya pelayan, tapi kaya artis.
"Selamat datang di Warnet mas, ada yang bisa saya bantu?" tanya pelayan cakep tersebut
Gue dan Bang Sat terdiam dan terpaku karna melihat wajah cewe tersebut dengan senyumannya yang begitu manis dan juga bibirnya yang seksi dihiasin dengan tahi lalat di sebelah kanan dagunya.



"Ehem, ada yang bisa saya bantu mas" tanya pelayan tersebut sambil memecah keheningan
"Oh anu, ini komputernya dimana? saya mau main komputer tapi kok malah meja makan semua?" ucap Bang Sat
"Oh maaf mas ini bukan Warnet, Warung Internet, tapi Warnet, Warung Makan Komet"
"dapuq" gue dan satya terbanting kebelakang karna kaget.
"Iya mas, jadi mau pergi atau mesan sesuatu mas?" tanya cewe tersebut sekali lagi
"Oh iya saya mesan jus jeruknya 2 gak pake jeruknya cukup es batu dijus aja" balas bang sat
"Eh kampret, mending lu bilang aja mesen air putih" ucap gue sambil garuk garuk meja
"Aelah gini biar terlihat keren med"
"Yaelah terserah lu dah"
"Oke mas jus jeruknya 2 gak pake jeruknya cukup es batu dijus aja siap diantar" potong pelayan cakep tersebut
Pelayan cakep tersebut pun pergi menuju ke dapur.
"Eh sat cewe tadi cakep bener yah, wajahnya manis kek gimana gitu, gregetan gue pengen gue cubitin mukanya pake pencabut bulu ketek" ucap gue gregetan sambil nyubitin meja
"Aelah lu mah ngeliat cewe cakep selalu gitu, sebenarnya gue juga pengen gigitin mukanya tuh cewe soalnya cakep bener jir" gigitin meja
"Eek dah lu sama aja, eh iya gue penasaran tuh cewe namanya siapa yah, soalnya kalo dilihat dari muka, dia seumuran sama kita"
"Iye juga sih, ntar dah kita tanyain kalo dia udah datang"
Cewe tersebut pun datang membawa jus air putih kami
"Ini mas jusnya, silakan dinikmati" ucap pelayan cakep tersebut
"Eh sebentar mba, mba ini masih sma yah? soalnya mukanya manis gitu" tanya gue
"Iya mas, saya masih sma kelas 1" ucapnya malu
"Oalah, emangnya namanya siapa nih?"
"Oh nama saya Shania Junianatha, biasa sih dipanggil shanju atau nju"
"Oh... Nama Gue Fernando Omed Jhonson, Sebelah gue si Satriya Bagas.
Udah punya pacar belum?" tanya gue sambil sedikit senyum senyum
Dia pun memalingkan muka, raut pipinya semakin memerah karna malu.
"Eh kampret jangan tanya-tanya mulu, kasihan dia jadi marah lihat tuh mukanya merah" ucap bang sat
"Aku gak marah kok mas, cuman malu..." ucap shanju
"Shanju.. ini ada pesanan lagi" teriak seorang wanita dari dapur warung tersebut
"Iya tante sebentar" balas shanju
"Oh iya mas, saya tinggal dulu yah"
"Eit sebentar ada yang mau gue tanya" sambil memegang tangannya yang halus itu.
Dia pun semakin tersipu malu dan pipinya kembali memerah.
"Gue boleh minta nomer hp mbanya gak?"
"Oh boleh kok mas, tapi tangannya dilepas yah soalnya kasar banget kek corcoran"
"nggg"
Gue pun memberikan hp gue dan menyuruhnya menulis nomernya disitu.
"Ini mas, aku tinggal dulu yah" ucapnya sambil memberikan hp gue
Dia pun pergi menuju kedapur
"Cieee baru juga diputusin tadi sore udah dapat aja yang baru" ledek Bang Sat
"Ah Bang Sat bisa aja" sambil gigitin kuping Bang Sat
"Kampret telinga gue ler" sambil mencoba melepaskan
Setelah membayar pesanan, kami pun pergi dari warung tersebut untuk menuju kos sweat kos.
Sesampainya dikosan gue langsung membuka hp dan mengsms si shanju.
"Hai selamat malam, kamu jangan lupa makan ntar mati
By: Omed yang tadi mesan jus jeruknya gak pake jeruknya cukup es batu dijus aja"
"O"
"..."
Yah malam itu gue dan shanju mulai akrab dengan cepat. Kami saling mengenal satu sama lain, dia ngasih tau ke gue kalo dia kesini buat liburan dirumah tantenya doang karna kakak kelasnya lagi pada ujian.
Keesokan paginya yaitu minggu gue harus mencari makan sendiri karna stok mie udah habis dan si Bang Sat masih molor. Gue pergi ke supermaket yang gak jauh dari kosan gue. Sebenarnya bukan nyari stok mie aja sih, tapi nyari ucapan selamat pagi dari mba mba kasirnya. Gue ke supermaket gak keren keren amat sih, cuman make jeans pendek dan kaos v neck sampe puser yang tertutup oleh jaket gue.
Gue pun sampai di supermarket dan gue langsung mengambil 1 kardus mie. Ketika ingin membayar gue bertemu dengan shanju.
"Hai pagi nju, kok lu belanja disini, rumah lu daerah sini yah?" tanya gue
"Pagi juga med, Iya med, emang lu tinggal daerah sini juga?"
"Iya gue juga tinggal didaerah sini"
Yah agak lama kami bercakap cakap disitu hingga akhirnya mba kasir supermarket itu meneriakkin kami.
"Oi mas ini mienya jadi dibayar gak, saya udah capek nungguin ini" ucap mba kasir sambil nyakarin komputer
"Oh iya mba sebentar yah" sambil merogok kantong
Setelah gue selesai membayar si shanju juga ikut membayar. Kami keluar supermarket bersama sama
"Eh nju, lu pulang naik apa?" tanya gue
"Naik angkot aja med" balasnya
"Mau gue antarin pulang gak? sekalian pengen tau alamat rumah lu aja hehe"
"Yah terserah lu sih med, gue mah gak bisa nolak" ucapnya dalam keadaan pipi yang mulai memerah.
Gue pun mengantar dia pulang. Diperjalanan pulang ternyata hujan turun dengan derasnya, karna gue gak bawa jas hujan, gue dan shanju pun kehujanan. Agak lama kami mengendarai motor hingga kami menemukan sebuah warung makan kosong dipinggir jalan tersebut, tanpa basa basi karna makan nasi basi gue pun menepi ke warung tersebut. Kami hanya berdiri ditempat itu sambil menunggu hujan reda. Yah agak sedikit tersiksa juga karna kami masih terkena tempias air hujan tersebut, kebetulan gue menggunakan jaket anti air jadi baju gue gak basah. Sambil menunggu redanya hujan gue melirik lirik keshanju, gue agak kasihan kedia karna dinginnya angin yang berhembus melalui rintikan hujan membuat dia mulai mengigil. Tanpa diperintah tangan gue langsung melepaskan jaket gue dan memasangkan kebadannya.
"Itu lu pake biar gak kedinginan" ucap gue sambil melekatkan jaket kebadannya.
"Tapikan kamu nanti kedinginan"
"udah gak usah tapi tapi, gue gak mau lihat lu sakit" ucap gue sambil agak mengigil.
Tanpa gue sadari dia langsung memeluk gue dengan erat.
"Makasih med, ini gue peluk lu biar lu gak kedinginan" ucapnya sambil memeluk gue dengan erat. sangking eratnya gue jadi bengek susah nafas.Setelah dia memeluk gue, gue jadi berpikiran jorok. Iya jorok, gue mikirin selokan, comberan dan sebagainya. Gue pun membalas pelukannya agar dia semakin terasa hangat.
Agak lumayan lama gue disitu hingga hujan mulai reda...
"Hujan udah reda nih, kita pulang yeh" ucap gue
"Oke" jawabnya sambil tersenyum manis
Gue pun sampai dirumahnya dalam keadaan setengah basah.
"Masuk dulu med" tawarnya.
"Eh gak usah ini baju gue udah basah, gue mau pulang aja, kapan kapan gue kesini deh"
"Oh yah udah, ini jaket kamu aku cuciin yah"
"Yah terserah kamu aja sih" ucap gue malu sambil garuk-garuk kepala
Gue pun pulang dengan kecepatan tinggi, 20km/jam.
Sampai dirumah gue langsung melemparkan kardus mie ke arah Bang Sat yang masih tertidur nyenyak dikasurnya.
"Ochi!!!" teriaknya kaget
"Ngoahahaha kampret itu bukan ochi, itu kardus mie" teriak gue sambil ngakak
"Bangke lu med, ganggu orang lagi tidur nyenyak aja"
"Lagian ini udah jam berapa lu masih males malesan aje ditempat tidur, ingat, Waktu Adalah Uang, jangan sia siakan waktumu, tukarkanlah dengan uang."
"Tapi gue selama ini cari tempat penukaran waktu dengan uang gak ada med"
"..."
Gue pun langsung pergi kekamar mandi karna merasa kedinginan. Selesai mandi gue ngecek dihp gue, ternyata si shanju ngesms
"TFT med"
"Sama sama, ngomong ngomong, TFT apaan?" tanya gue polos
"..." balasnya
"Thanks For Today" balasnya sekali lagi
"Oalah kirain apa ngoahaha"
Yah hari minggu itupun gue habiskan buat ngupil sama boker seharian.
Seninnya gue dan Bang sat pergi sekolah bareng, karna motor gue kotor dan gue males nyuci.
Pas diperjalanan kami bertemu ochi yang sedang berjalan kaki menuju sekolah, si Bang Sat pun menepikkan motornya dan berhenti dipinggir jalan. Ntah apa yang ada dipikiran Bang Sat, dia berlari ke arah ochi dan menyeruduknya memlukknya dari belakang, pada saat memeluk gue melihat bang sat membisikkan sesuatu, ntah apa itu, dan si ochi pun menangis dan langsung memperbaikki roknya. Setelah itu si Bang Sat pun kembali ke motor.
"Eh Bang Sat, lu apain tuh si ochi sampai nangis? lu cabulin yeh?" tanya gue
"Kampret lu gile aja, itu tadi resleting belakangnya terbuka, terus gue kasih tau kedia, eh dianya nangis langsung bilang makasih ke gue dan bilang kalo dia masih sayang ke gue dan gak mau kehilangan gue, yah udah mau gak mau gue balikkan lagi sama dia"
"Oh"
"Bangke lu, Ya udah lu turun aja disini med, gue mau ngantar ochi kesekolah" ucapnya sambil mendorong dorong gue
"Kampret lu sat, lu tega ninggalin gue, tapi gak masalah, gue ikhlas asalkan sahabat gue bahagia" ucap gue sambil tersenyum kecut
"Yaelah med sekali doang"
Gue pun turun dari motor dan dia langsung mendekati si ochi dan mengantarnya sekolah, gue pun berjalan kaki kesekolah, sesampainya disekolah ternyata yang lain udah pada pulangan karna katanya guru pada rapat ditikungan. Gue agak merasa dongkol sih, udah jalan jauh jauh eh ternyata pulang cepat.
Sesampainya dirumah gue melihat si Bang Sat udah santai santai didepan tv, gue pun menabok kepalanya pake tas.
"Fak lu kok kampret bener med" teriak si Bang Sat
"Dipukul tidak lebih sakit daripada ditinggal sama temen sendiri"
"nggg..."
"Ya udah gak masalah, setidaknya gue puas ngoahaha"
Gue pun langsung pergi ketempat tidur dan tidur, malamnya gue bangun dan langsung mengecek hp, ternyata udah jam 10 dan tidak ada sms. Karna bete gue pun nelpon si shanju.
"Tutt..."
"Hallo nju"
"Hallo malam juga omed" suara seorang wanita dari dalam hp
"lagi ngapain?"
"Ini lagi baring baring ditempat tidur, omed sendiri lagi ngapain?"
"Ini gue lagi salto salto. Eh kagak lagi tiduran juga, udah pulang dari warung?"
"Udah, tumben nelpon, kenapa med?"
"Gak papa kangen aja."
"Ih omed gombal.."
Malam itu gue bercakap cakap hingga gak terasa si nju malah ketiduran, gue malah ketawa ketawa sendiri setelah tau dia tidur, ya udah gue matiin aja panggilan telpon itu terus gue sms.
"Good Night bidadari tak bersayap".
Paginya seperti biasa, gue harus mandi untuk berangkat sekolah dan pastinya sarapan mie ngg..
Baru saja ingin memnyantap mie gue ternyata hp gue bergetar, ternyata ada sms masuk.
"Thanks buat tadi malam med, ih kamu lucu banget yah med hihi"
Gue pun jadi sedikit senyum senyum sendiri.
"Eh med lu gile yeh ngeliat hp aja senyum senyum sendiri" ucap Bang Sat sirik lihat gue
"Yeh.. gue lagi seneng ini smsan sama nju"
"Ciee udah mau move on aje, Mati satu tumbuh satu lagi"
"Seribu kampret"
"Lah kalo mati satu tumbuh seribu penuhlah bumi kita ini sama manusia, mau tinggal dimana?"
"Iye juga sih" ucap gue sambil garuk garuk kepala
Yah hampir dua minggu gue makin deket sama dia, gue juga merasa makin cinta sama dia, gak tau kalo dia cinta sama gue apa gak, tapi dari gerak geriknya dia seperti sudah membuka hati ke gue tapi gue masih belum berani ngungkapin perasaan gue kedia. Tepat pada malam minggu gue ngajakin dia makan bareng diwarung tantenya yah iseng isenglah sekalian pengen ngungkapin perasaan.
Gue sudah mengatur jadwal ketemuan itu, kebetulan warungnya saat itu lagi gak terlalu rame. Gue dan Bang Sat pun pergi bersama, Si Bang Sat kali ini bareng si ochi, gue sendiri lagi jir.
Sampai diwarung tersebut gue pun langsung mengambil tempat duduk dipinggir, dan si bang sat ketempat yang agak pinggiran juga bareng ochi. Gue pun mengsms si nju buat datangin meja gue. Waktu dia datang gue pun langsung berdiri dari kursi gue. Bukan main cakepnya, gue sampai gak bisa berkata apa apa.


Dia pun datang mendekat kekursi gue, dan sambil menyerahkan jaket gue.
"Ini med jaket lu yang gue pinjam, makasih sebelumnya hehe" ucapnya
Gue hanya dia dan terpaku, gue gak bisa berkata kata karna kecantikannya itu.
"Tuhan itu memang seniman yang hebat." ucap gue tidak sengaja
"Med, jangan gitu dong aku malu tau" ucapnya sambil memalingkan wajahnya dalam keadaan pipi yang memerah
"Eh iya, sorry hehe, duduk dulu" sambil menarikkan kursi untuknya
"Makasih med, tapi gue harus cepet cepet pulang udah malam soalnya"
"Tapikan gue belum ngomong sesuatu"
"Kapan kapan aja yah med, bye.." ucapnya sambil meninggalkan gue.
Dia pun meninggalkan gue, dan gue merasa agak sedih karna gue belum nembak dia eh dia udah ninggalin gue.
"Ngoahahah kenapa lu med ditinggalin?" tanya Bang Sat sambil tertawa bersama ochi
"Ah au ah elap.." ucap gue sambil meninggalkan mereka
"Yey ngambek ngoahaha"
Gue pun pulang dengan keadaan hampa, kosong, dan tak berdaya. Gue serasa kek facebook yang cuman dipake sebagai tempat curhat. Sampai rumah gue makin menggila lagi, ternyata motor gue ketinggalan di warungnya nju, gue balik lagi, jalan kaki lagi, capek lagi, sebel sebel, rasanya pengen bunuh diri tapi gue gak tau siapa itu diri, kan kasihan kalo dia dibunuh.
Yah gue pun pulang dan langsung lompat ketempat tidur, gue pengen nangis tapi gue gak bisa, karna gue dari kecil udah diajarkan jangan nangis, kalo gue nangis gue digebukin bokap gue ng...
Akhirnya gue putuskan buat tidur aja.
Keesokan paginya gue mencoba mengsms dia, tapi gak dibalas, gue telpon gak diangkat angkat. Hingga pada hari rabu hpnya gak bisa ditelpon lagi. Yah gue sih berpikir positif, mungkin hpnya kehabisan baterai, atau baterainya kehabisan hp. Yah hingga pada malam minggu berikutnya hpnya masih gak bisa dihubungin akhirnya gue putuskan buat datang kewarungnya lagi. Gue duduk dan memanggil pelayan disitu.
"Mba mba, sini sebentar"
"Oh iya mas mau mesan apa?" ucap mba mba yang agak tua tersebut
"Saya mesan es jeruk aja"
"Oke mas"
Setelah itu mba mba tadi pun pergi, gue pun melihati sekeliling berharap melihat si shanju. Tapi ternyata hasilnya nihil, gue gak menemukan dia disepanjang warung tersebut mungkin dia lagi kerja didapur. Mba mba yang tadipun datang membawakan es jeruk ke gue, setelah itu gue ingin membayar, gue ngerogok isi kantong jaket gue, tapi gue malah menemukan sebuah kertas. Setelah gue buka ternyata itu adalah sebuah surat yang bertuliskan

Dear omed yang cakep yang unyu unyu yang ngangeni
Mungkin ketika lu baca surat ini
Gue udah pergi,
Pergi pengobatan ke luar negeri
Sorry kalo gue gak ngasih tau lu dari awal
sebenarnya gue kesini bukan karna liburan

tapi karna lagi terapi pengobatan 
gue mempunyai penyakit kutil ganas yang menular
Yah gue pengen ngasih tau ini dari pertama,
tapi gue takut lu jadi menjauh dari gue.
Karna gue cinta banget sama lu

Dan gak mau nyakitin lu
Maaf sebelumnya gue ngebohongin dan ngecewain lu
Gue cuman mau bilang kalo gue berterima kasih 

Sudah mau menemani gue selama ini
karna cuman lu yang mau mendekati gue.
Mungkin dengan membaca surat ini,
lu bisa sadar kalo gue sebenarnya udah cinta lu dari pertama kita bertemu
Semoga suatu saat nanti kita bertemu lagi

Love
Shania


Gue saat itu langsung down, gue merasa bodoh. Gue langsung menghabiskan Es Jeruk gue dalam sekali sedot. Dan gue makin down setelah ngeliat ada yang mesra mesraan dipojok warung.
"Mba gue pesen lagi es jeruknya, tolong jeruknya dipisahin aja" ucap gue lirih
"Oke, ada lagi yang mau dipesan?" tanya mbanya
"Itu juga yang dipojokan tolong dipisahin mba" ucap gue sambil menangis dan menjedot jedotkan pala gue ke meja
"nggg..."
Lumayan lama gue disitu hingga akhirnya gue pulang kerumah dalam keadaan kembung karna terlalu banyak minum es jeruk.
"Lah med lu kenapa, kok perut lu kembung terus mata lu merah gitu, udah kek zombie aja"
"Gue galau Bang Sat" ucap gue sambil berlari dan memeluk Bang Sat
"Sadarlah kau kampret homo" sambil jedot jedotin pala gue ke sofa
"STOOPP,, Gue galau jir" teriak gue
"Yey lagian ngapain lu meluk meluk gue jir, lu galau kenapa lagi? ditolak shanju?"
"Kagak, si shanju udah pergi"
"Hah meninggal gitu?"
"Bukan kampret, dia punya penyakit kutil ganas menular, gue sebenarnya baru tau kalo kutil bisa ganas, tapi yah gue gak tau dunia dokter. Yah gue sempet nyesel juga kenapa gak nembak dia dari awal, soalnya dia susah buat ditebak, gue takut dia gak terima gue, kan  gue bisa galau akut. Sekarang dia udah pergi ke luar negeri untuk melanjutkan pengobatan. Gue gak bisa berbuat apa apa, Gue gak sanggup menghadapi semua ini" curhat gue
"Yah namanya juga wanita, mereka emang susah ditebak. Pengennya dipekain tapi gak pernah bisa peka, pengen dingertiin tapi gak pernah mengertiin, Udah lu gak usah galau lagi, Ingat Wanita didunia yang lebih cantik dari dia masih banyak."
"Ah gue emang seneng kalo curhat sama lu Sat *kecup kening*" ucap gue sambil mengecupnya keningnya
"Tai lu med" sambil menggosok gosok keningnya
"Yah lu mah yuk kita main ps aja biar gak galau" ucap Bang Sat
"PS apaan? Phone Sex?"
"Tai bukan itu, Main PlayStation di gang bang preman sebelah"
"Okelah, lah lu gak jalan bareng ochi?"
"Dia lagi sibuk ngerjain tugas kelompok"
"Oalah yuk dah kita ke penyewaan ps"
Yah malam minggu pada hari itu seperti biasa gue pergi sama Bang Sat berduaan lagi..
bersambung....
sumber: disini

Picollo datang ke Theater JKT48

Hari ini langit cerah berwarna abu-abu monyet, pagi-pagi gini gue dan bang Sat harus ke theater JKT48, karena kita akan WL disana, gara-gara kita gagal verif. dan gue nggak mau kalo kita nggak bisa masuk gara-gara telat WL.. soalnya ini ke theater JKT48 pertama kita.
Tapi, sebelum gue dan Bang Sat ini ke FX. gue Dan Bang Sat harus ke tempat penjual makanan di pinggiran jakarta. Perut kita sudah keroncongan, karena  kita cinta indonesia, kalo kita cinta arab, perut kita marawisan. Singkat cerita, gue dan Bang Sat berhenti di Salah satu tempat Penjual ketoprak di pinggir jalan, karena kita sudah sangat lapar, gue dan bang sat langsung memesan ketoprak tersebut
"Bang, Ketopraknya saya satu, Cabenya dikit aja, Kembaliannya banyakin" Kata gue
"Oh, Oke dek" Kata abang ketoprak bicara sambil mengulek cabe.
"Kalo gue, Ketopraknya satu, dibungkus. tapi bungkusnya pake kain kafan" Kata Bang Sat
"Hah? Kain kafan? adek udah pernah di sodomi pake ulekkan, belom?" Jawab tukang ketoprak kesal sambil menunjukkan ulekkannya ke arah Bang Sat.
"Iya udah .. deh bang, nggak jadi di bungkus. saya tadi cuma bercanda, saya mah gitu.. bercandanya suka serius." Jawab si Satya Ketakutan sambil memegangi pantatnya, karena si satya takut di sodomi beneran pake ulekkan sama tukang ketoprak. kan enggak lucu klo nanti ada berita di koran gini "Seorang pemuda di sodomi pakai ulekkan oleh tukang Ketoprak di pinggir jalan. gara-gara, pemuda ini meminta ketopraknnya di bungkus pakai kain kafan'
"Elu si sat, Mintanya aneh-aneh" Kata gue sambil menyenggol badan Bang Sat.
"yaelah.. kan gue cuma bercanda doang, abangnya aja sensian" Jawab Bang Sat..
Enggak lama kemudian abang ketoprak itu pun datang, dan memberi pesanan ketoprak kita berdua .
"Nih dek, ketopraknya yang cabenya dikit, kembaliannya banyak" kata tukang ketoprak sambil memberi ketopraknya ke arah gue.
"nih, yang ini ketopraknya buat masnya" kata tukang ketoprak, sambil memberi ketopraknya ke Bang Sat.
"iya, bang mekasih" Jawab Satya.
"Enggak jadi di bungkus pake kain kafan dek, ketopraknya?" Tanya tukang ketoprak meledek. sambil memberi ketoprak pesenannya Bang Sat ke Arah Bang Sat.
"Enggak usah bang.. Saya lebih suka makan langsung" Jawab Bang Sat dengan muka pucat.
Kayaknya Si Bang Sat trauma sama abang ketoprak ini.  gara-gara tadi si Bang Sat mau di sodomi pake ulekkan. ulekkannya bekas ngulek cabe lagi. terus apalagi yang nyodomi tukang ketoprak. Hihhh..
Singkat Cerita.. Gue Dan Bangsat Selesai makan ketoprak Cabul itu.. gue dan satya harus bergegas ke FX Sudirman.

Setelah sampai di FX sudirman, Gue Dan bang Sat nggak ta harus kemana. gua dan Satya bengong di depan FX Kaya orang Down Syndrom. gue bengong dengan sambil meneteskan air liur gue dari mulut gue. persis kayak anjing pelacak. mungkin kalo ada lomba mirip-miripan anjing pelacak, gue juara 1. juara 2. anjing pelacaknya. Setelah gue diem didepan FX sama bang Sat kayak orang Down Syndrome. gue dan Bang Sat  memutuskan untuk bertanya dimana Theater JKT48 kepada satpam yang berdiri di samping pintu masuk. satpam ini cuma berdiri diem, cuma sebentar tengok kanan, sebentar nengok kiri persis kayak patung hoka-hoka bento.
"Bapak Satpam .. " Kata gue bicara kepada satpam yang mirip patung hoka-hoka bento itu
"Iyaa.. Adek~" Bapak itu menjawab dengan nada Si Sapri yang mau pantun-nin olga..
"Punya Pantun?" Balas Gue..
"Punyaaa.." Kata Pak satpam.
"Buat siapa?" Tanya gue.
''BUATTT ELUUU" jawab si satpam dengan muka kayak sapri
"Theater JKT48 Dimana ya pak?" Tanya gue kepada pak satpam yang bertuliskan di dadanya Bima Satria Garuda ini, mungkin dulu ibunya penggemar bima satria garuda, tapi, kalo ibunya tau muka anaknya sekarang lebih mirip rasputin, ibunya nggak akan memberikan namanya Bima Satria garuda. Kebagusan.
"itu disana dek" jawab Pak satpam sambil menunjuk lantai atas"
"Oh yaudah, Mekasih ya pak" balas gue, Sambil buru-buru berjalan ke arah theater JKT48. Bukannya apa-apa. Masalahnya, Pas pak Satpam nunjuk ke Atas, Baju Pak Satpam tepat di bagian keteknya bolong. malah pake acara bulu keteknya keluar-keluar lagi. daripada gue mencium bau belerang dari ketek beliau. mending gue buru-buru pergi sama Bang Sat.
Sesampainya gue di theater JKT48 Gue Langsung Minta Nomer WL Ke satpam yang rambutnya ini pelontos.
"Beh, minta nomer WL" kata gue.
"Mau ngapain?" Jawab si Pak Satpam"
"Mau di sobek beh.. ya mau WL lah!!" kata gue kesal.
"Lah, emangnya lu punya duit buat nonton theater?" jawab si pak satpam menjengkelkan
"Punyaa beh... punyaa..." Kata gue sambil gelengsotan di lantai..
"Abis nyopet darimana?" Kata Pak Satpam.
"ini kalo ada ulekkan, udeh gue sodomih nih pak satpam" kata gue dalam hati
'NYOPET BAPAK LU!" Jawab gue kesal..
"Yaudah sini beh.. buruan elahh.." sambut gue..
'"Iya .. iya .. nih." jawab pak satpam sambil memberi nomer WL.
Setelah gue dikasih nomer WL oleh pak satpam yang hampir gue sodomi pake ulekkan tadi. gue dan satya harus mengantri.. sembako

BRUUUGGGGGGGGGG..!!!!!!!! (Sesuatu bunyi seperti ada yang jatuh dari langit, dan tepat di belakang orang mengantri...)
Semua orang nengok kebelakang..
Terlihat sosok berbaju putih dan Bersorban putih.
"Apaan tuh sat?" Tanya gue ke Bang Sat.
"Mana gue tau.. modelnya kayak ketoprak di bungkus kain kafan gitu" Jawab Si satya
"Lah? Masa iya ketoprak bisa segede itu. idup lagi." Balas gue.
Dan tiba-tiba sosok putih itu bangun.. dengan kayak orang bangkit dari kubur..
Yap Ternyata itu Picollo!! Lagian menurut gue, picollo aneh-aneh aja aja sih. masa kemana-mana pake sorban sama jubah. inikan bukan keliatan serem. malah keliatan kayak guru ngaji.
"Pergi Kalian Semua HAHAHAHAHAHA Kalau tidak akan pergi, kalian saya kutuk menjadi mesin cuci HAHAHAHAHAHA" kata picollo dengan suara besarnya.
"Hey picollo, mau apa kamu?" kata gue ala-ala Kamen Raider.
"Kasih tau nggak yah? Mau tau ajah atau mau tau banget" ? jawab si picollo.
"Ajah ajah banget!!" Jawab gue.
"SAYA AKAN MENGHANCURKAN THEATER INI!!" Kata picollo sambil menyihir satu-satu pengunjung theater menjadi mesin cuci. gue dan satya kabur.. ngumpet.
dan tiba-tiba ada banyak fans JKT48 Melawan picollo dengan memakai senjata seadanya. tetapi semua sia-sia. mereka semua di kutuk menjadi mesin cuci oleh picollo.
Theater sudah mau hancur.. gue dan Bang sat. melihat dari Tempat persembunyian gue. yaitu di dalem tempat sampah.
'Gimana nih sat?" kata gue ketakutan..
"yaa.. mana gue tau." jawab si Satya.
"Yaudah deh.. kita pasrah aja." jawab gue. pasrah..
Tetapi tiba-tiba ada bunyi teriakan dari arah depan picollo.. berbunyi gitu.. "AAAAA YOSAHIKUZOOOOO"
"Suara apaan tuh sat?" tanya gue ke bang Sat.
"Mana gue tau.. tukang bakso kali." jawab si satya dengan muka lugu.
Tiba-tiba segerombolan orang memakai baju putih.. dan membawa Bendera JKT48 AKB48 SKE48 AKM29.
"Waahhh itu FPI (Front Pembela Idol" Sat..!!!" kata gue dengan muka senang.
"Waahh... Kita Selamat med!!" jawab si satya juga dengan senang..
FPI itu pun bertempur dengan picollo.
FPI itu pun melemparkan Lighstick, Photopack, Softex,  Kartu Twoshoot dll.
"Wah.. sat. kita keluar yuk. kita ambil-ambilin. lumayan itu bisa jadi duit kalo kita jual." kata gue.
'Wah Ayokk ayok" Jawab si Satya.
Sementara.. FPI sedang bertempur melawab Picollo. kita pun mengambil-ambil SWAG yang di lemparkan oleh FPI.
FPI terus melemparkan SWAG ke Arah picollo..
picollo pun sedikit demi sedikit dia terpukul mundur.. dan akhirnya pun picollo pergi..
"YEEEEE KITA MENANG..." Kata anggota2 FPI
mereka merayakan kemenangannya sambil berpeluk-pelukkan.. dan mereka merayakan kemenangnnya dengan nonton Theater JKT48 ramai-ramai secara gratis, dan gue dan Bang Sat pun ikut nonton.

-TAMAT
sumber: disini